Karya Botticelli Birth of Venus – Selain lukisannya tentang Primavera, karya terbesar Sandro Botticelli lainnya, yang dilakukan untuk keluarga Medici, adalah Birth of Venus. Sayangnya, kita tidak tahu pasti untuk Medici mana lukisan itu dilukis, atau di lokasi mana lukisan itu awalnya digantung.

Sebelum mempertimbangkan materi pelajaran, penting untuk memperhatikan medianya. Ini adalah karya tempera di atas kanvas. Selama masa ini, panel kayu adalah permukaan yang populer untuk melukis, dan akan tetap populer hingga akhir abad keenam belas. Kanvas, bagaimanapun, mulai diterima oleh para pelukis. Ini bekerja dengan baik di daerah lembab, seperti Venesia, karena panel kayu cenderung melengkung di iklim seperti itu. Kanvas juga lebih murah daripada kayu, tetapi juga dianggap kurang formal, yang membuatnya lebih sesuai untuk lukisan yang akan ditampilkan di lokasi non-resmi (misalnya vila pedesaan, daripada istana kota).

Tema Birth of Venus diambil dari tulisan penyair kuno, Homer. Menurut cerita tradisional, setelah Venus lahir, dia menunggangi kerang laut dan busa laut ke pulau Cythera. Dalam lukisan yang kita lihat di sini, Venus digambarkan secara mencolok di tengah, lahir dari buih saat ia berkendara ke pantai. Di sebelah kiri, sosok Zephyrus membawa nimfa Chloris (atau dikenal sebagai “Aura”) saat dia meniup angin untuk memandu Venus. https://sbobet88bola.wildapricot.org/

Di pantai, sosok yang telah diidentifikasi sebagai Pomona, atau sebagai dewi Musim Semi, menunggu Venus dengan mantel di tangan. Mantel mengepul tertiup angin dari mulut Zephyrus.

Komposisinya dalam beberapa hal mirip dengan Primavera. Venus berada sedikit di kanan tengah, dan dia terisolasi dengan latar belakang sehingga tidak ada sosok lain yang tumpang tindih dengannya. Dia memiliki sedikit kemiringan kepala, dan dia bersandar dengan posisi yang aneh seperti kontras.

Botticelli sangat memperhatikan rambut dan gaya rambutnya, yang mencerminkan ketertarikannya pada cara wanita memakai rambut panjang mereka di akhir abad ke-15. Dia memberi Venus wajah ideal yang sangat bebas dari noda, dan menaungi wajahnya dengan indah untuk membedakan sisi yang lebih terang dan sisi yang lebih teduh.

Yang sangat penting dalam lukisan ini adalah ketelanjangan Venus. Penggambaran wanita telanjang bukanlah hal yang biasa dilakukan di Abad Pertengahan, dengan sedikit pengecualian dalam keadaan tertentu. Untuk pemodelan sosok ini, Botticelli beralih ke patung Aphrodite, seperti Aphrodite of Cnidos, di mana sang dewi mencoba menutupi dirinya dengan sikap sederhana.

Dalam lukisan Venus, Botticelli melukis garis gelap di sekitar kontur tubuhnya. Ini membuatnya lebih mudah untuk melihat bentuk tubuhnya dengan latar belakang, dan ini juga menekankan warna kulitnya yang seputih susu. Hasil dari semua ini adalah Venus hampir terlihat seperti dagingnya yang terbuat dari marmer, menggarisbawahi sifat pahatan dari tubuhnya.

Permintaan untuk jenis adegan ini, tentu saja, adalah humanisme, yang hidup dan sehat di istana Lorenzo d’Medici di tahun 1480-an. Di sini, humanisme Renaisans terbuka tidak hanya untuk penggunaan patung pagan sebagai model, tetapi juga narasi pagan untuk pokok bahasannya.

Meskipun Birth of Venus bukanlah karya yang menggunakan inovasi perspektif Renaisans, keanggunan materi pelajaran klasik adalah sesuatu yang akan membuat penasaran Florentines kaya yang mendukung jenis karya ini. Namun, itu tidak akan menarik bagi semua orang, seperti mereka yang memandang perilaku duniawi dari keluarga Medici yang berkuasa sebagai korup atau keji. Pada tahun 1490-an, ketegangan yang diakibatkan oleh bentrokan antara pihak yang berlebihan dan mereka yang menginginkan reformasi agama mencapai klimaksnya ketika pengkhotbah Savonarola mengkhotbahkan perjuangannya kepada orang-orang Florence. Salah satu orang yang dipengaruhi oleh pengkhotbah itu adalah Botticelli, yang perubahan hatinya menggerakkan dia untuk menghancurkan beberapa lukisan awalnya dengan api.