Seni Italia – Sejak zaman kuno, orang Yunani, Etruria, dan Celtic masing-masing telah mendiami bagian selatan, tengah, dan utara semenanjung Italia. Banyak sekali lukisan batu di Valcamonica yang berusia 8.000 SM, dan terdapat banyak peninggalan seni Etruria dari ribuan kuburan, serta peninggalan yang kaya dari koloni Yunani di Paestum, Agrigento, dan tempat lain.

Seni Italia

Roma kuno akhirnya muncul sebagai kekuatan Italia dan Eropa yang dominan. Peninggalan Romawi di Italia memiliki kekayaan yang luar biasa, dari monumen megah Kekaisaran Roma itu sendiri hingga bangunan-bangunan biasa yang sangat terpelihara dengan baik.Pompeii dan situs tetangga.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, di Abad Pertengahan Italia, terutama di utara, tetap menjadi pusat penting, tidak hanya dari seni Carolingian dan seni Ottonian dari Romawi Suci Kaisar, tetapi untuk seni Bizantium dari Ravenna dan situs lainnya. idn poker

Italia adalah pusat utama perkembangan seni di seluruh Renaissance (1300-1600), dimulai dengan Proto-Renaissance dari Giotto dan mencapai puncaknya tertentu di High Renaissance dari Leonardo da Vinci, Michelangelo dan Raphael, yang karya-karyanya terinspirasi fase kemudian Renaissance, yang dikenal sebagai Mannerisme.

Italia mempertahankan dominasi artistiknya hingga abad ke-17 dengan Barok (1600-1750), dan ke abad ke-18 dengan Neoklasikisme (1750-1850). Pada periode ini, wisata budayamenjadi penyangga utama ekonomi Italia. Baik Barok dan Neoklasikisme berasal dari Roma dan menyebar ke semua seni Barat.

Italia mempertahankan kehadirannya di kancah seni internasional sejak pertengahan abad ke-19, dengan gerakan seperti Macchiaioli, Futurisme, Metafisika, Novecento Italiano, Spasialisme, Arte Povera, dan Transavantgarde.

Seni Italia telah memengaruhi beberapa gerakan besar selama berabad-abad dan telah menghasilkan beberapa seniman hebat, termasuk pelukis, arsitek, dan pematung. Sekarang, Italia memiliki tempat penting dalam kancah seni internasional, dengan beberapa galeri seni, museum, dan pameran utama; pusat seni utama di negara ini termasuk Roma, Florence, Venesia, Milan, Turin, Genoa, Napoli, Palermo, Lecce dan kota-kota lain. Italia adalah rumah bagi 55 Situs Warisan Dunia, jumlah terbesar dari negara mana pun di dunia.

Seni Etruscan

Patung perunggu Etruria dan relief penguburan terakota termasuk contoh tradisi Italia Tengah yang kuat yang telah memudar pada saat Roma mulai membangun kerajaannya di semenanjung.

Lukisan Etruria yang bertahan hingga zaman modern sebagian besar adalah lukisan dinding dari kuburan, dan terutama dari Tarquinia. Ini adalah contoh terpenting seni figuratif pra-Romawi di Italia yang diketahui oleh para sarjana.

Lukisan dinding terdiri dari lukisan di atas plester baru, sehingga ketika plester dikeringkan, lukisan itu menjadi bagian dari plester dan bagian integral dari dinding, yang membantunya bertahan dengan baik (memang, hampir semua lukisan Etruscan dan Romawi yang masih ada) ada di lukisan dinding).

Warna dibuat dari batu dan mineral dalam warna berbeda yang digiling dan dicampur dalam media, dan sikat halus dibuat dari bulu hewan (bahkan sikat terbaik dibuat dengan rambut lembu). Dari pertengahan abad ke-4 SM, chiaroscuromulai digunakan untuk menggambarkan kedalaman dan volume.

Terkadang adegan kehidupan sehari-hari digambarkan, tetapi lebih sering adegan mitologis tradisional. Konsep proporsi tidak muncul dalam lukisan dinding yang masih ada dan kami sering menemukan penggambaran hewan atau pria dengan beberapa bagian tubuh di luar proporsi. Salah satu lukisan dinding Etruria yang paling terkenal adalah Makam Singa Betina di Tarquinia.

Seni Romawi

Etruria bertanggung jawab untuk membangun bangunan monumental paling awal di Roma. Kuil dan rumah Romawi sangat mirip dengan model Etruria. Elemen pengaruh Etruria di kuil-kuil Romawi termasuk podium dan penekanan pada bagian depan dengan mengorbankan tiga sisi yang tersisa.

Rumah-rumah besar Etruria dikelompokkan di sekitar aula tengah dengan cara yang sama seperti kota Romawi. Rumah-rumah besar kemudian dibangun di sekitar atrium. Pengaruh arsitektur Etruscan secara bertahap menurun selama republik dalam menghadapi pengaruh (terutama Yunani) dari tempat lain.

Arsitektur Etruscan sendiri dipengaruhi oleh bangsa Yunani sehingga ketika bangsa Romawi mengadopsi gaya Yunani, budaya tersebut sama sekali tidak asing. Selama republik, mungkin ada penyerapan pengaruh arsitektur, terutama dari dunia Helenistik, tetapi setelah jatuhnya Syracuse pada 211 SM, karya seni Yunani membanjiri Roma.

Selama abad ke-2 SM, aliran karya-karya ini, dan yang lebih penting, para pengrajin Yunani, terus berlanjut, sehingga sangat mempengaruhi perkembangan arsitektur Romawi. Pada akhir republik, ketika Vitruviusmenulis risalahnya tentang arsitektur, teori dan contoh arsitektur Yunani dominan.

Dengan perluasan kekaisaran, arsitektur Romawi tersebar di area yang luas, digunakan untuk bangunan umum dan beberapa bangunan pribadi yang lebih besar. Di banyak daerah, elemen gaya dipengaruhi oleh selera lokal, terutama dekorasi, tetapi arsitekturnya tetap dikenali Romawi.

Gaya arsitektur vernakular dipengaruhi oleh berbagai tingkatan oleh arsitektur Romawi, dan di banyak daerah, unsur Romawi dan asli ditemukan digabungkan di gedung yang sama.

Pada abad ke-1 M, Roma telah menjadi kota terbesar dan termaju di dunia. Bangsa Romawi kuno datang dengan teknologi baru untuk meningkatkan sistem sanitasi kota, jalan, dan bangunan.

Mereka mengembangkan sistem saluran air yang mengalirkan air tawar ke kota, dan mereka membangun selokan yang membuang limbah kota. Orang Romawi terkaya tinggal di rumah besar dengan taman. Namun, sebagian besar penduduk tinggal di gedung apartemen yang terbuat dari batu, beton, atau batu kapur.

Bangsa Romawi mengembangkan teknik baru dan menggunakan bahan seperti tanah vulkanik dari Pozzuoli, sebuah desa dekat Napoli, untuk membuat semen mereka lebih keras dan kuat. Beton ini memungkinkan mereka membangun gedung apartemen besar yang disebut insulae.

Lukisan dinding menghiasi rumah-rumah orang kaya. Lukisan sering menunjukkan pemandangan taman, peristiwa dari mitologi Yunani dan Romawi, pemandangan sejarah, atau pemandangan kehidupan sehari-hari.

Roma menghiasi lantai dengan mozaik gambar atau desain yang dibuat dengan ubin kecil berwarna. Lukisan dan mozaik yang kaya warna membantu membuat ruangan-ruangan di rumah Romawi tampak lebih besar dan lebih terang serta memamerkan kekayaan pemiliknya.

Di era Kristen di akhir Kekaisaran, dari 350–500 M, lukisan dinding, pekerjaan langit-langit dan lantai mosaik, dan patung penguburan berkembang pesat, sementara patung berukuran penuh pada lukisan bulat dan panel punah, kemungkinan besar karena alasan agama.

Seni Italia

Ketika Konstantin memindahkan ibu kota kekaisaran ke Byzantium (berganti nama menjadi Konstantinopel), seni Romawi memasukkan pengaruh Timur untuk menghasilkan gaya Bizantium dari kekaisaran akhir. Ketika Roma dijarah pada abad ke-5, pengrajin pindah ke dan mendapatkan pekerjaan di ibu kota Timur.

Gereja Hagia Sophia di Konstantinopel mempekerjakan hampir 10.000 pekerja dan pengrajin, dalam ledakan terakhir seni Romawi di bawah Kaisar Justinian I, yang juga memerintahkan pembuatan mosaik terkenal dari Ravenna.