Pieta Karya Michelangelo – Michelangelo mengukir sejumlah karya di Florence selama waktunya dengan Medici, tetapi pada 1490-an ia meninggalkan Florence dan sebentar pergi ke Venesia, Bologna, dan kemudian ke Roma, di mana ia tinggal dari 1496-1501. Pada tahun 1497, seorang kardinal bernama Jean de Billheres menugaskan Michelangelo untuk membuat karya patung untuk ditempatkan di kapel samping di Old St. Peter’s Basilica di Roma. Karya yang dihasilkan Pieta akan sangat sukses sehingga membantu meluncurkan karier Michelangelo tidak seperti pekerjaan sebelumnya yang pernah ia lakukan.

Michelangelo mengklaim bahwa balok marmer Carrara yang dia gunakan untuk mengerjakan ini adalah balok paling sempurna yang pernah dia gunakan, dan dia akan terus memoles dan menyempurnakan pekerjaan ini lebih dari patung lain yang dia buat.

Adegan Pieta menunjukkan Perawan Maria memegang mayat Kristus setelah penyaliban, kematian, dan pemindahan dari salib, tetapi sebelum ia ditempatkan di kuburan. Ini adalah salah satu peristiwa penting dari kehidupan Perawan, yang dikenal sebagai Tujuh Duka Maria, yang merupakan pokok dari doa devosional Katolik. Subjek adalah salah satu yang mungkin akan diketahui oleh banyak orang, tetapi pada akhir abad ke-15 lebih sering digambarkan dalam karya seni di Prancis dan Jerman daripada di Italia. sbobet88

Ini adalah karya seni yang istimewa bahkan di zaman Renaisans karena pada saat itu, patung multi-figur jarang ditemukan. Kedua sosok ini diukir sehingga tampak dalam komposisi terpadu yang membentuk bentuk piramida, sesuatu yang juga disukai oleh seniman Renaissance lainnya (misalnya Leonardo).

Pemeriksaan terhadap setiap gambar mengungkapkan bahwa proporsinya tidak sepenuhnya alami dalam kaitannya dengan yang lain. Meskipun kepala mereka proporsional, tubuh Perawan lebih besar dari tubuh Kristus. Dia tampak begitu besar sehingga jika dia berdiri, dia kemungkinan akan menjulang di atas putranya. Alasan Michelangelo melakukan ini mungkin karena itu diperlukan agar Perawan dapat menopang putranya di pangkuannya; Seandainya tubuhnya lebih kecil, mungkin akan sangat sulit atau canggung baginya untuk memeluk pria dewasa seanggun dia. Untuk membantu masalah ini, Michelangelo telah mengumpulkan pakaian di pangkuannya ke lautan tirai lipat untuk membuatnya terlihat lebih besar. Sementara gorden ini memiliki tujuan praktis, ini juga memungkinkan Michelangelo untuk menampilkan keahlian dan tekniknya yang luar biasa saat menggunakan bor untuk memotong marmer dalam-dalam. Setelah pekerjaannya pada marmer selesai, marmer tersebut tidak lagi terlihat seperti batu dan lebih seperti kain yang sebenarnya karena banyaknya lipatan, lekukan, dan ceruk yang tampak alami.

Dalam kesedihan dan kehancuran totalnya, dia tampaknya pasrah dengan apa yang telah terjadi, dan diselimuti dalam penerimaan yang anggun. Bakat Michelangelo dalam mengukir gorden cocok dengan penanganannya terhadap bentuk manusia dalam Kristus dan Perawan, yang keduanya mempertahankan kelembutan manis meskipun adegan ini sangat tragis. Ini, tentu saja, saat sang Perawan dihadapkan pada realitas kematian putranya. Dalam kesedihan dan kehancuran totalnya, dia tampaknya pasrah dengan apa yang telah terjadi, dan diselimuti dalam penerimaan yang anggun. Kristus, juga, digambarkan seolah-olah dia sedang tidur nyenyak, dan bukan orang yang telah berlumuran darah dan memar setelah berjam-jam penyiksaan dan penderitaan. Dalam menopang Kristus, tangan kanan Perawan tidak bersentuhan langsung dengan dagingnya, melainkan ditutupi dengan kain yang kemudian menyentuh sisi tubuh Kristus. Ini menandakan kesucian tubuh Kristus. Secara keseluruhan, kedua sosok ini cantik dan ideal, meski menderita. Hal ini mencerminkan kepercayaan High Renaissance pada cita-cita Neo-Platonis bahwa keindahan di bumi mencerminkan keindahan Tuhan, jadi sosok-sosok cantik ini menggemakan keindahan Tuhan.

Sekitar waktu pekerjaan selesai, ada keluhan terhadap Michelangelo karena caranya menggambarkan Perawan. Dia tampak agak muda – sangat muda, pada kenyataannya, dia hampir tidak bisa menjadi ibu dari seorang putra berusia tiga puluh tiga tahun. Jawaban Michelangelo atas kritik ini adalah bahwa wanita yang suci mempertahankan kecantikannya lebih lama, yang berarti Sang Perawan tidak akan menua seperti yang biasanya dilakukan wanita lain.

Insiden penting lainnya setelah ukiran selesai melibatkan tulisan pada pita diagonal yang melintas di atas tubuh Perawan.

Ini adalah satu-satunya karya Michelangelo yang dia tanda tangani namanya.

Pieta menjadi terkenal tepat setelah diukir. Artis lain mulai melihatnya karena kehebatannya, dan ketenaran Michelangelo menyebar. Sejak seniman itu hidup enam dekade lagi setelah mengukir Pieta, dia menyaksikan penerimaan karya oleh generasi seniman dan pelindung selama sebagian besar abad keenam belas.