Berita Seni di Italia Saat Ini – Venicedesignartgallery

Venicedesignartgallery.com Situs Kumpulan Berita Seni di Italia Saat Ini

Day: February 23, 2021

10 Karya Seni Claude Lorrain

10 Karya Seni Claude Lorrain – Terlahir sebagai Claude Gellée, Claude Lorrain, juga dikenal sebagai Claude, adalah seorang seniman Prancis yang dikenal karena lukisan lanskap puitisnya yang menakjubkan yang sering dibingkai oleh pohon-pohon besar atau arsitektur klasik. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya menciptakan karya seninya di Italia, terinspirasi oleh keindahannya dan terutama pedesaan yang subur dan hijau. Penguasaan cahayanya sangat indah, terbukti dalam banyak lukisannya, dan menginspirasi seniman masa depan seperti JMW Turner. Lakukan perjalanan karya seni Claude, saat kita menjelajahi 10 karyanya yang terbesar.

Landscape with Cattle and Peasants (1629)

Dilukis di Roma, Italia, Landscape with Cattle and Peasants adalah karya kuno Claude dan dapat dilihat di Philadelphia Museum of Art. Karya ini memberikan gambaran sekilas kepada penonton tentang apa yang sangat terkenal dari Claude rendering lanskapnya yang indah. Di latar depan berdiri beberapa petani dan ternak; daratan surut menjadi latar belakang yang bertemu dengan rangkaian pegunungan dan langit biru bertabur awan. Sementara keseluruhan lukisannya indah, pepohonan adalah daya tarik utamanya. Pepohonan penuh, hijau, dan rindang membingkai pemandangan di latar depan, menunjukkan kepada pemirsa bahwa alam itu megah.

Harbour Scene at Sunset (1634)

Claude juga dikenal karena penggunaan cahayanya yang luar biasa, menciptakan kembali sinar matahari dalam karyanya. Hasil? Potongan yang menakjubkan dipenuhi dengan cahaya yang cemerlang. Salah satu contohnya adalah Pemandangan Pelabuhan saat Matahari Terbenam, dilukis pada tahun 1634 dan saat ini dipegang oleh Royal Collection Trust. Pemandangan pelabuhan yang luar biasa menampilkan pria pekerja keras di latar depan, dengan reruntuhan Romawi yang megah di sebelah kanan tema yang dikunjungi Claude sepanjang kariernya dan kapal di kiri dan di latar belakang. Kegelapan laut sangat kontras dengan langit yang dicium matahari. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah penggunaan perspektif Claude yang sangat baik, dengan mata pemirsa tertuju ke matahari. idn poker

Liber Veritatis (1635-36)

Dimulai antara 1635 dan 1636, Liber Veritatis adalah karya seumur hidup; Namun, ini bukanlah lukisan melainkan koleksi karya Claude. Terletak di British Museum di London, ini adalah buku yang berisi 195 gambar lukisan yang dia hasilkan selama bertahun-tahun. Ini adalah harta karun bagi mereka yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang artis dan perkembangan gayanya sepanjang karirnya. Tidak hanya itu cara bagi Claude untuk melacak sebagian besar karyanya – karya sebelum 1635 tidak dimasukkan karena ada sedikit sebelum tanggal itu tetapi juga, menurut sumber, ‘sebagai pengaman terhadap pemalsuan.’

The Trojan Women Setting Fire to Their Fleet (1643)

Menggambarkan sebuah cerita dari Virgil’s Aeneid – Claude membuat delapan lukisan dari buku ini – The Trojan Women Setting Fire to They Fleet adalah salah satu karya sebelumnya. Penggambaran mitologis diatur dengan latar belakang laut, daratan, dan langit yang tertutup awan, dengan para wanita Trojan bersiap-siap untuk menghancurkan armada mereka dengan bendera compang-camping. Menghabiskan bertahun-tahun menjelajahi laut dan tempat lain setelah jatuhnya Troy, para wanita siap untuk memulai yang baru di Sisilia. Berkat karya di atas, kita tahu bahwa karya ini dilukis untuk Girolamo Farnese di Roma. Hari ini, dapat ditemukan di Metropolitan Museum of Art di New York City.

The Embarkation of the Queen of Sheba (1648)

Terletak di pelabuhan imajiner dengan arsitektur klasik megah mengapit kedua sisi, Embarkasi Ratu Sheba menggambarkan kisah alkitabiah dari Perjanjian Lama, ketika Ratu Sheba melakukan perjalanan ke Yerusalem untuk mengunjungi Raja Salomo. Ditugaskan oleh Duc de Bouillon, bersama dengan The Marriage of Issac and Rebekah, lukisan tersebut adalah representasi yang kuat dari perspektif linier, menciptakan pemandangan tiga dimensi yang indah. Seperti halnya Harbour Scene, penonton juga akan melihat sedikit rona keemasan menyelimuti kanvas, yang disediakan oleh matahari terbit. Lihat ini secara langsung di Galeri Nasional di London.

The Marriage of Isaac and Rebekah (1648)

Juga dikenal sebagai The Mill, The Marriage of Ishac and Rebekah didasarkan pada kisah alkitabiah lain dari Perjanjian Lama, tetapi tidak seperti lukisan di atas, mahakarya ini berlatarkan daratan. Sisi kanan karya seni didominasi oleh pepohonan besar dengan dedaunan yang melimpah, sedangkan sisi kiri secara keseluruhan lebih terbuka, dan jalur air membagi dua latar belakang menjadi dua. Sementara skema warna keseluruhan didominasi oleh biru dan hijau, figur-figur di latar depan mengenakan pakaian berwarna cerah seperti merah, kuning, biru, dan oranye. Meskipun terinspirasi oleh kisah alkitabiah, lukisan itu hanya mencerminkan pemandangan Arcadian sehari-hari dari orang-orang yang bersenang-senang. Lukisan ini juga ditemukan di Galeri Nasional.

The Sermon on the Mount (ca. 1656)

Dilukis aslinya untuk Karangan Bunga François, Uskup Montpellier, Khotbah di Bukit saat ini dapat ditemukan di The Frick Collection di New York City. Seperti yang dapat dilihat pada karya-karya sejauh ini, karya Claude sering kali dibuka di tengah, dengan pepohonan atau arsitektur yang membingkai sisinya; namun, dalam bagian ini, dia melepaskan diri dari formula ini dengan menempatkan Gunung Tabor yang berbatu dan tertutup pohon – dari mana Kristus berkhotbah – hampir tepat di tengah-tengah pemandangan. Pemirsa juga akan melihat Gunung Lebanon di kejauhan, bersama dengan Laut Galilea, ditambah Laut Mati dan Sungai Jordan. Meskipun mungkin merupakan penyimpangan dari lanskap tradisionalnya, keindahannya memancar.

The Enchanted Castle (1664)

Lukisan tahun 1664 yang menggambarkan subjek mitologis ini juga dikenal sebagai Landscape with Psyche Outside the Palace of Cupid. Terletak di Galeri Nasional, The Enchanted Castle ditugaskan oleh Lorenzo Onofrio Colonna, seorang bangsawan Romawi. Psyche duduk termenung di bukit berumput di depan kastil Cupid. Pemirsa benar-benar tidak tahu apakah ini momen sebelum dia bertemu Cupid atau setelah dia meninggalkannya. Airnya berwarna biru berkilau, terutama ke arah belakang di mana sinar matahari menari di atasnya. Sekarang, bandingkan itu dengan latar depan yang gelap dan murung yang diselimuti oleh bayangan kontras terang dan gelap yang sangat indah.

Coast View with Perseus and the Origin of Coral (1674)

Sekarang bagian dari koleksi pribadi, Pemandangan Pantai dengan Perseus dan Asal Usul Karang diciptakan untuk Kardinal Camillo Massimi pada tahun 1674. Claude membuat beberapa studi persiapan untuk lukisan ini, yang dapat ditemukan di museum di seluruh dunia, termasuk Musée Bonnet di Bayonne , Museum Inggris, Met, dan Louvre di Paris. Versi di Met diyakini sebagai representasi terdekat dari lukisan terakhir, yang merupakan lanskap indah dengan pepohonan, termasuk pohon palem di sisi kiri dan lengkungan batu yang mendominasi sisi kanan. Meskipun ini menunjukkan kisah Ovid, angkanya sangat kecil sehingga hampir tidak signifikan, karena sekali lagi alam adalah bintangnya.

Read More

10 Karya Seni Caravaggio

10 Karya Seni Caravaggio – Sepanjang hidupnya, Caravaggio dikenal sebagai pemberontak dia terlibat dalam pertarungan pedang, perkelahian, dan bahkan pembunuhan. Kehidupan pribadinya terus-menerus diwarnai dengan drama dan kekacauan, kualitas yang tercermin dalam lukisan chiaroscuro yang merenung. Karya-karyanya yang realistis, yang terkadang dianggap kontroversial, meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di dunia seni Eropa. Di sini kita melihat sepuluh karya seni terpenting dari Caravaggio.

‘The Calling of Saint Matthew’

Karya agung Caravaggio ini menunjukkan momen di mana Yesus mengilhami Matius untuk mengikutinya. Berdiri di samping Santo Petrus, Yesus menunjuk ke arah Matius, yang sedang duduk di meja dengan empat pria lainnya. Jelas bahwa Caravaggio diilhami oleh dunia nyata di sebagian besar karya seninya dan karya ini tidak terkecuali, karena ia melabuhkan adegan alkitabiah dalam realitas modern. Mungkin juga dia dipengaruhi oleh lukisan Tuhan di Kapel Sistina karya Michelangelo, menunjuk langsung ke arah Adam untuk membangunkannya.

‘Doubting Thomas’

Lukisan lain dengan tema alkitabiah, ‘Doubting Thomas’ juga dikenal sebagai ‘The Incredulity of Saint Thomas’. Salah satu rasul, Tomas meragukan kebangkitan Kristus, mengatakan dia tidak akan mempercayainya sampai dia dapat meletakkan jarinya di tempat paku-paku menusuk tubuh yang disalibkan. Caravaggio memberi kita gambaran yang sangat detail, mendalam, dan berdarah dari pemandangan itu – bahkan mungkin untuk melihat kuku jari Thomas yang kotor saat dia memastikan sensasi lukanya. idnplay

‘Bacchus’

Bacchus adalah nama Romawi untuk Dionysus, dewa anggur, kegilaan, dan ekstasi Yunani. Di sini, dia, agak tepat, digambarkan oleh Caravaggio sebagai remaja Italia abad ke-17. Lukisan itu menarik karena sejumlah alasan: Banyak yang berspekulasi bahwa Caravaggio menggunakan cermin untuk melukis, memodelkan dirinya dengan menyamar sebagai Bacchus (perhatikan bahwa anggur dipegang di tangan kiri sosok itu). Terlebih lagi, setelah pekerjaan restorasi, refleksi kecil Caravaggio, dengan kuas di tangan, juga ditemukan di teko anggur!

‘The Fortune Teller’

Tidak seperti kebanyakan seni Italia pada masa itu, ‘The Fortune Teller’ tidak menggambarkan cerita dari Alkitab atau mitologi Yunani-Romawi. Ini hanyalah pemandangan dari kehidupan sehari-hari, yang populer di lukisan Eropa utara, bukan Italia. Karya Caravaggio menampilkan seorang pemuda kaya yang dengan naif memercayai seorang gadis gipsi untuk membaca telapak tangannya. Dia menatap matanya saat dia dengan lembut melepaskan cincin dari jarinya! Karya tersebut adalah contoh kegemaran seniman untuk mengambil inspirasi dari alam dan kejadian sehari-hari, bukan dari karya para ahli seni yang suci di masa lalu.

‘The Beheading of Saint John the Baptist’

Dipuji sebagai “salah satu karya terpenting dalam lukisan Barat” oleh penulis Andrea Pomella, mahakarya ini adalah altar terbesar yang pernah dilukis oleh Caravaggio. Kanvas itu begitu besar sehingga figurnya kira-kira seukuran aslinya, tergantung dominan di St. John’s Co-Cathedral di Malta, gereja yang awalnya ditugaskan untuk itu. Minyak tersebut menggambarkan eksekusi Yohanes Pembaptis dan merupakan satu-satunya karya yang pernah ditandatangani Caravaggio. Tanda tangannya, terletak di darah yang tumpah dari tenggorokan John, ditemukan selama pemulihan pekerjaan.

‘Judith Beheading Holofernes’

‘Judith Beheading Holofernes’ mewakili pertama kalinya Caravaggio memilih untuk menggambarkan subjek yang begitu dramatis. Dia menangkap momen pemenggalan kepala dengan bakat dramatis dengan menggunakan pencahayaan dari samping dengan latar belakang hitam bertinta. Realisme pemandangan tidak dapat dipungkiri, terutama ditandai oleh ekspresi wajah para tokoh. Holofernes mengerutkan tubuh dan menjerit, sementara ekspresi Judith menunjukkan perpaduan antara tekad dan rasa jijik. Faktanya, realisme lukisan itu telah membuat beberapa orang percaya bahwa Caravaggio dipengaruhi oleh eksekusi Beatrice Cenci yang dipublikasikan secara luas di Roma pada tahun 1599. Jika angka-angka tersebut menjadi statis, mereka terus dibuat dari daging yang kokoh dan meyakinkan, menggantikan ruang. Tapi rongga di sekitar mereka setidaknya hitam dan dua dimensi karena kosong dan tiga dimensi. Gambar tersebut menyerupai foto yang diambil dengan lensa sudut lebar, terbentang secara panoramik daripada menembus kedalaman dalam satu bingkai penglihatan. Anehnya, titik awalnya adalah sosok yang paling tidak penting, sang pelayan, yang kepalanya diprofilkan dengan tepat dalam relief dan bukan bulat menyiratkan sudut pandang dari depan tepi kanan lukisan daripada dari tengah. Keanehan ini mungkin merupakan hasil dari caravaggio yang belum sepenuhnya mengembangkan teknik rendering pada permukaan dua dimensi, efek dari aksi yang kuat dalam ruang tiga dimensi yang sepenuhnya meyakinkan. Atau bisa dibayangkan lukisan itu dirancang untuk dilihat dari kanan, dan dia sudah bereksperimen dengan komposisi anamorphic. Pengaruh Da Vinci terlihat jelas dalam Judith Beheading Holofernes milik Caravaggio. Di sini, wajah yang sangat intens dari nenek tua yang memegang tas untuk kepala Holofernes tak dapat disangkal menggugah karikatur da Vinci.

‘David with the Head of Goliath’

Demi konsistensi, tema pemenggalan dan melihat ‘David dengan Kepala Goliath’ Caravaggio. Karya lain yang sangat dramatis dan teatrikal, David digambarkan tidak merayakan kemenangannya atas raksasa itu, melainkan tenggelam dalam pikirannya, mungkin merenungkan koneksi alkitabiahnya yang aneh dan ikatannya dengan musuhnya. Aspek lain yang menggugah pikiran adalah kenyataan bahwa Caravaggio melukis dirinya sendiri sebagai Goliath. Dia telah melukis versi lain dengan tema yang sama hanya beberapa tahun sebelumnya; yang satu ini, bagaimanapun, jauh lebih gelap, lebih teduh dan lebih dalam dalam penggambarannya.

‘Basket of Fruit’

Caravaggio membantu membuat benda mati menjadi genre artistik yang populer. Lukisan akhir abad ke-16 ‘Sekeranjang Buah’ adalah contoh dari upaya dan desain yang diterapkan pada semua karyanya. Keranjang duduk setinggi mata dan menjorok keluar dari tepi meja, mengancam untuk jatuh tepat ke pangkuan penonton. Para kritikus telah lama memperdebatkan makna di balik buah yang terlalu matang dan dimakan cacing; Bahkan mungkin Caravaggio hanya melukis apa yang tersedia pada saat itu.

‘The Taking of Christ’

Lukisan ini, diselesaikan sekitar 1602 dan menggambarkan penangkapan Yesus Kristus, hari ini ditempatkan di Galeri Nasional Irlandia di Dublin. Selain dari penguasaan Caravaggio dalam pencahayaan, warna dan bayangan, kisah hilangnya lukisan dan penemuan terbaru adalah penting. Dianggap hilang pada akhir abad ke-18, keberadaan lukisan itu tidak diketahui hingga tahun 1990, ketika lukisan itu diakui di kediaman Serikat Yesus di Dublin. Hal yang rumit adalah kenyataan bahwa setidaknya ada 12 salinan yang diketahui dari ‘Pengambilan Kristus’ secara keseluruhan! Lukisan itu kini telah mendapatkan kembali statusnya sebagai karya utama Caravaggio, diselesaikan selama periode seniman yang pendek, tetapi sangat produktif, di Roma. Ia memiliki semua fitur yang terkait dengan karya-karyanya yang luar biasa: kisah dramatis, pencahayaan chiaroscuro, figur ekspresif, dikombinasikan dengan dimensi spiritual dan detail permukaan yang megah.

‘Head of Medusa’

Caravaggio melukis dua versi Medusa – ini adalah versi kedua yang saat ini disimpan di Galeri Uffizi di Florence. Karya ini benar-benar unik – dilukis di atas perisai seremonial yang diberikan kepada Ferdinand I de ‘Medici, yang merupakan Duke of Tuscany pada saat itu. Permukaan cekung perisai pasti telah memberi Caravaggio tantangan perspektif – tantangan yang berhasil ia dinavigasi dengan penampilan berbagai hal! “Kepala Medusa” yang dieksekusi oleh Caravaggio, pada tahun 1598, ditugaskan sebagai pelindung serimonial oleh Kardinal Francesco Maria Del Monte, agen keluarga Medici di Roma, setelah melihat, di studio pelukis, versi pertama – Lukisan Metula. Tujuan dari tugas ini adalah untuk melambangkan keberanian Grand Duke of Tuscany dalam mengalahkan musuh-musuhnya. Untuk pokok bahasannya, Caravaggio mengacu pada mitos Yunani tentang Medusa, seorang wanita berambut ular yang mengubah orang menjadi batu dengan melihatnya.

Read More