Pertempuran Untuk Seni Italia – Akhir bulan lalu, 75 tahun setelah dicuri dari Italia oleh mundurnya pasukan Nazi, benda mati Belanda abad ke-18 dikembalikan ke Istana Pitti di Florence. Di sebuah ruangan besar dengan permadani, menteri kebudayaan Italia dan menteri luar negeri Jerman masing-masing membuka tirai merah untuk mengungkapkan “Vas Bunga” Jan van Huysum.

Pertempuran Untuk Seni Italia

Di bawah pengawasan penjaga bersenjata, Eike Schmidt, direktur galeri Uffizi di kota itu, melangkah maju untuk mengambil lukisan itu, membawanya ke museum dengan tangan bersarung tangan sebelum akhirnya menempatkannya di dalam gelas anggur. “Hari ini,” katanya, “kami memberikan keadilan bagi sejarah.”

Kembalinya lukisan Van Huysum adalah kemenangan kerja sama internasional, puncak dari kampanye selama berbulan-bulan yang direkayasa oleh seorang Jerman atas nama seluruh Italia. idn slot

Bagi Schmidt, itu adalah momen puncak dalam empat tahun karirnya sebagai direktur museum paling populer di Italia, rumah bagi beberapa karya teladan para master Renaisans: “Birth of Venus” Botticelli, “Venus of Urbino” karya Titian, dan karya Piero della Francesca potret Duke dan Duchess of Urbino.

Mungkin juga tindakan penting terakhirnya sebagai direktur Uffizi. Kecuali mundur di menit-menit terakhir, dia akan meninggalkan museum pada bulan Oktober dikalahkan oleh politik disfungsional Italia, yang mencapai titik puncaknya awal pekan ini dengan pengunduran diri perdana menteri Giuseppe Conte. Kepergiannya juga bertepatan dengan momen ketika para pemimpin populis negara itu tampaknya bertekad untuk mempolitisasi gudang seni yang luar biasa di negara itu.

Schmidt tiba di Florence pada 2015 sebagai bagian dari reformasi besar-besaran yang bertujuan untuk mengguncang sistem museum sklerotik Italia yang berdebu. Dua puluh direktur baru ditunjuk di lembaga-lembaga agung seperti Galleria dell’Accademia Venesia, Pinacoteca di Brera Milan, dan Capodimonte di Napoli, dan diberi tingkat otonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh kementerian kebudayaan di Roma, yang mendanai dan menjadi staf museum.

Mereka memiliki kebebasan atas anggaran mereka dan diizinkan untuk mengatur ulang galeri, mengatur pinjaman internasional dan mencari pendanaan swasta kekuasaan yang sebelumnya berada setidaknya sebagian di negara Italia.

Ada elemen radikal lain dalam reformasi. Direktur museum Italia secara historis adalah pegawai negeri yang diambil dari administrasi publik. Sekarang posisi itu terbuka untuk orang luar dan, untuk pertama kalinya dalam sejarah Italia, orang asing diizinkan untuk melamar, dengan tujuh orang akhirnya ditunjuk. Di antara mereka adalah Schmidt, yang tiba dari pekerjaan sebagai kurator di Institut Seni Minneapolis.

Sejak saat itu, ia telah memenangkan reputasi sebagai modernis yang tiada henti, memotong waktu penantian yang sangat lama untuk mengunjungi galeri Uffizi menjadi hanya tujuh menit dengan menggunakan kecerdasan buatan;

Mengadakan pertunjukan pertama di Italia oleh seniman kontemporer China Cai Guo-Qiang; mendapatkan rumah mode Gucci untuk membayar Uffizi € 2 juta untuk akses eksklusif ke galeri; dan menggelar pertunjukan musik live untuk menarik pengunjung selama bukan jam sibuk.

Beberapa menolak tindakan mempopulerkan, tetapi tampaknya berhasil: jumlah pengunjung ke galeri Uffizi yang juga termasuk Istana Pitti dan Taman Boboli telah melonjak, mencapai 4,2 juta pada 2018, menggandakan pendapatan dari tahun sebelumnya menjadi € 34 juta.

Namun pada pagi yang panas baru-baru ini di Florence, Schmidt tampak seperti orang yang dikepung. Pada akhir Juni, Menteri Kebudayaan Alberto Bonisoli, anggota Gerakan Bintang Lima anti kemapanan Italia (sampai minggu ini dalam koalisi yang mudah terbakar dengan partai Liga sayap kanan Matteo Salvini) mengajukan proposal yang disambut dengan ngeri oleh banyak orang di bidang seni masyarakat.

Rencana Bonisoli pada dasarnya akan merebut kembali kendali atas museum-museum top Italia, memberikan hak veto kepada negara bagian atas pengeluaran museum, pameran, dan pinjaman internasional, dan membatalkan dewan pengawas independen yang didirikan untuk memberikan panduan bagi museum.

Bonisoli mengatakan rencananya dimaksudkan untuk membasmi “anarki”. Tetapi para pengkritiknya khawatir hal itu membuka jalan bagi negara untuk menggunakan kekuasaannya atas gudang seni Italia yang kaya untuk pengaruh politik.

Sebagai pertanda dari apa yang mungkin terjadi di masa depan, pemerintah awal tahun ini memblokir pinjaman yang telah disepakati sebelumnya atas sebuah karya Leonardo ke Louvre di Paris, bagian dari perselisihan diplomatik dengan pemerintah sentris Emmanuel Macron.

Reformasi datang dengan latar belakang meningkatnya retorika anti-asing dan serangan pemerintah Italia terhadap media. Bahkan seniman yang masih hidup belum kebal. Sebuah poster berjudul “Kita semua berada di perahu yang sama”, dirancang untuk lomba layar di Trieste oleh Marina Abramovic, ibu pemimpin seni pertunjukan Serbia, disita oleh politisi sayap kanan. Abramovic dituduh mempromosikan pandangan liberal yang tidak dapat diterima tentang migrasi ketika Salvini ingin “membersihkan Mediterania” dari para migran.

Pemerintah mempercepat reformasi melalui parlemen pada 15 Agustus – Ferragosto, hari libur umum, ketika kebanyakan orang sedang berlibur atau dialihkan oleh krisis politik. Ini mulai berlaku pada hari Kamis.

Beberapa dari 20 direktur yang ditunjuk pada tahun 2015 masih berharap mendengar kabar dari kementerian, yang belum memastikan posisi mereka, sementara yang lain mengatakan mereka sedang mencari peluang baru.

Dan beberapa telah berhenti. Direktur Austria dari Museo delle Marche, Peter Aufreiter, yang meningkatkan jumlah pengunjung hingga 30 persen selama masa jabatannya, memulai jabatan baru di Wina tahun depan.

Duduk berseberangan dengan Schmidt di kantornya di Uffizi, di mana dia hampir tidak terlihat di atas tumpukan kertas di mejanya, ada perasaan tergesa-gesa untuk menyelesaikannya. Sederet orang mengantri di luar untuk melihatnya; telepon berdering terus menerus.

Bagi Schmidt, rencana pemerintah menunjukkan kegagalan yang tidak terbatas pada lingkup budaya Italia: “masalah ketidakpastian” yang timbul dari ketidakstabilan politik kronisnya, yang bahkan membuat rencana terbaik dibuat pincang. Jungkat-jungkit reformasi dan kontra-reformasi, katanya, “membebani” “lembaga mungkin akan menderita karena ritme ini”.

Dia juga khawatir tentang pemerintah yang mengumpulkan kendali atas museum Italia. “Dengan sentralisasi yang terlibat dalam reformasi terbaru ini,” katanya, “kita dapat melihat bahwa hal itu sejalan dengan politisasi sistem museum.”

Berjuang untuk menyebutkan negara yang mengejar kebijakan budaya yang sebanding, dia akhirnya menyarankan Arab Saudi: “Saya tidak berpikir ada negara di dunia bebas dan barat dengan politik budaya terpusat seperti yang ditetapkan di Italia sekarang.”

James Bradburne, direktur Anglo-Kanada Pinacoteca di Brera Milan, juga blak-blakan. Dia menyebut reformasi kontra yang diusulkan sebagai “re-Sovietisme dari sistem museum Italia”. “Meskipun kami belajar di Uni Soviet bahwa kontrol terpusat tidak berfungsi,” tambahnya getir.

Pertempuran Untuk Seni Italia

Bradburne mengatakan proposal tersebut sudah memiliki efek negatif pada penggalangan dana, acara dan hal lain yang membutuhkan perencanaan, karena liku-liku politik Italia sangat tidak terduga. “Ini adalah bencana tingkat pertama,” katanya.

Bagi Schmidt, ketidakpastian terbukti terlalu berat untuk ditanggung. “Saya senang di sini,” katanya. “Tapi waktu hampir habis atau sudah habis.” Pria berusia 51 tahun itu telah setuju untuk menjadi direktur Museum Kunsthistorisches di Wina.

Read More