Perjamuan Terakhir Leonardo da Vinci – Perjamuan Terakhir Leonardo da Vinci adalah mahakarya Renaisans, meskipun merupakan salah satu karya yang telah berjuang untuk bertahan secara utuh selama berabad-abad. Itu ditugaskan oleh Duke Ludovico Sforza untuk ruang makan biara Santa Maria delle Grazie di Milan, dan untuk mengecatnya Leonardo menggunakan campuran minyak / tempera dan mengoleskannya ke dinding yang kering. Dia melakukan ini karena dia ingin menangkap tampilan lukisan cat minyak, tetapi bahkan dalam masa hidupnya lukisan itu mulai luntur. Kehancuran lebih lanjut terjadi pada abad ketujuh belas, ketika sebuah pintu dipotong ke bawah (jelas karya Leonardo tidak dihargai pada saat itu seperti sekarang ini).

Dalam lukisan Perjamuan Terakhir, Leonardo menciptakan efek bahwa ruangan tempat Kristus dan para rasul terlihat adalah perluasan dari ruang makan. Ini sangat tepat, karena Perjamuan Terakhir mengambil tema dasar (makan) dari tujuan ruang makan. Perluasan ruang yang kita lihat di sini serupa dengan apa yang kita lihat pada lukisan Tritunggal Mahakudus Masaccio, dilukis di gereja Santa Maria Novella di Florence. Oleh karena itu, Leonardo menggunakan beberapa perangkat gambar yang sama yang digunakan oleh pelukis pendahulunya di awal abad ini. joker388

Adegan itu memperlihatkan kepada kita sosok-sosok di sebuah ruangan persegi panjang dengan pundi-pundi di langit-langit dan permadani di kedua sisi ruangan. Kamar berakhir di tiga jendela di ujung dinding dan melalui jendela kita dapat melihat ke dalam pengaturan lanskap yang indah. Kami melihat bagaimana lanskap di latar belakang berakhir dalam semacam cakrawala abu-abu yang berkabut. Perangkat pelukis ini, di mana warna cakrawala menjadi lebih kusam dan tidak berwarna, disebut perspektif udara dan digunakan oleh seniman Renaisans untuk menciptakan ilusi kedalaman dalam pemandangan lanskap.

Mengenai komposisi, Kristus berada di tengah di antara para rasul, dan tubuhnya berbentuk segitiga yang tidak tumpang tindih dengan rasul mana pun. Ada empat set tiga rasul di meja di samping Kristus, dan angka-angka ini mungkin penting bagi Leonardo karena alasan simbolis (misalnya, ada empat Injil dalam Alkitab, dan tiga adalah angka Tritunggal). Kita dapat dengan mudah melihat penggunaan perspektif linier satu titik Leonardo, di mana titik hilang berada di kepala Kristus (ortogonal dapat dilihat dengan mengikuti puncak permadani dinding atau pundi-pundi ke tempat mereka berpotongan pada Kristus), yang juga miliknya dibingkai oleh pedimen di atas dan diterangi oleh jendela yang terbuka di belakang. Karenanya, Leonardo mengikuti teknik artistik inovatif yang dikembangkan pada awal Quattrocento.

Selain Kristus sebagai pusat komposisi, ia juga menjadi pusat psikologi di sini. Adegan yang kami saksikan berasal dari kisah Injil pada malam sebelum Sengsara dan Kematian Kristus ketika Kristus dan para rasul berkumpul di sebuah ruangan untuk makan malam. Lebih tepatnya, kita menyaksikan mereka pada suatu titik dalam narasi di mana Kristus telah membuat wahyu besar kepada para rasul: salah satu dari mereka akan mengkhianati Kristus (“Salah satu dari kamu akan mengkhianati aku”, Matius 26:21). Dia, tentu saja, mengacu pada Yudas, tetapi pada saat ini ada keributan karena semua rasul mempertanyakan siapa sebenarnya pengkhianat itu. Meskipun Perjamuan Terakhir telah digambarkan dalam seni berkali-kali sebelumnya, momen khusus dalam cerita ini adalah momen yang belum pernah digambarkan. Momen dramatis ini membuka pintu bagi Leonardo untuk mengeksplorasi reaksi psikologis para tokoh yang terlibat. Hal ini dapat kita lihat pada berbagai rasul, yang dihubungkan oleh gerakan tangan mereka. Emosi berkisar dari protes (Philip, # 8) hingga kesedihan (John, di samping Kristus) hingga penerimaan (Kristus). Namun Yudas dibayang-bayangi, sehingga kita hanya bisa melihat sebagian wajahnya saat ia memegangi kantong uang berisi kepingan perak. Yudas biasanya diatur di seberang meja dari para rasul lain dalam penggambaran Perjamuan Terakhir, tetapi di sini dia digambarkan dalam kelompok yang sama seperti Yohanes dan Petrus. Semua tokoh ini akan memainkan peran penting dalam Sengsara Kristus (Yudas dalam pengkhianatan, Petrus dengan penyangkalannya, dan Yohanes yang tetap bersama Kristus di kayu salib).

Leonardo’s Last Supper adalah jenis lukisan yang dibangun di atas tradisi lukisan Renaisans awal di berbagai bidang seperti komposisi dan perspektif. Namun, ia inovatif dalam hal studi tentang reaksi emosional dan keadaan psikologis, semuanya ditangkap dalam jenis naturalisme yang tidak dikenal dalam lukisan Italia pada abad sebelumnya. Dengan Leonardo, kita melihat awal tahun-tahun klimaks Renaissance ketika keahlian berada di puncaknya, ketika cara-cara asli untuk menggambarkan sosok atau pemandangan menjadi kekuatan penuh, dan ketika arah seni Eropa mulai berubah seperti yang kita ketahui. Ini adalah awal dari High Renaissance.

Read More